Riwayat Pengelolaan Sampah di Kabupaten Gresik

+

Sampah Tak Terangkut Karena Minimnya Infrastruktur

Fenomena sampah yang dibuang disembarang tempat dan menimbulkan bau busuk saat ini menjadi pemandangan yang sering dilihat. Baru-baru ini sampah menggunung di kawasan desa Yosowilangun tepatnya di TPS Dekat Exit Portal KIG serta Sekolah, Kecamatan Manyar, Kabupaten Gresik. Menurut pemilik Facebook Heri Susilo, sampah menggunung hingga meluber ke bahu jalan paving desa, terlihat terdiri dari sampah domestik, limbah tanaman, plastik, serta ada beberapa kardus menumpuk. Juga di gunungan sampah itu, ada juga semacam limbah kayu, maupun potongan logam industri.

Ditemui beberapa hari yang lalu, bapak Roziq Kepala Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) kabupaten Gresik menjelaskan bahwa saat ini pelayanan sampah di Gresik diangka 30%, “saat ini pelayanan sampah yang dilakukan DLH kab. Gresik kepada masyarakat sekitar 30%, artinya masih ada masyarakat yang tidak menerima pengangkutan atau pelayanan sampah dari DLH Gresik”, ungkapnya. Menurut Tonis Afrianto Koordinator Zero Waste Cities di Ecological Observation and Wetlands Conservation (ECOTON), sampah yang tidak mendapatkan layanan pengangkutan akan mengotori lingkungan, “sekitar 70% sampah di kab.Gresik yang tidak mendapatkan layanan angkutan akan dibakar dilahan terbuka dan dibuang ke perairan seperti ke sungai dan laut, ini ironi” tegas Tonis pria lulusan Ilmu Komunikasi, Universitas Muhammdiyah Sidoarjo.

TPA Ngipik Overload

Kondisi TPA di Ngipik Gresik Yang Penuh

Dibalik permasalahan sampah yang menumpuk dan cakupan pelayanan sampah hanya 30%, kab.Gresik menghadapi masalah lain yaitu Overloadnya TPA Ngipik. Kabupaten Gresik sebenarnya sudah mempunyai TPA untuk mengakomodir sampah warganya, yaitu di TPA Ngipik. TPA ini berada di kelurahan Ngipik, kecamatan Gresik, beroperasi sejak tahun 1991 dan mempunyai luas 9 hektar, namun saat ini hanya 1,5 hektar tersisa. Menurut Ibu Siti Kepala TPA Ngipik dalam sehari menerima 170 ton sampah, “data ditahun 2020 kami bisa menerima 165 ton sampah yang masuk TPA Ngipik dalam sehari”, jelasnya.

Tahun ini DLH Gresik berencana membangun TPA di Gresik Selatan dan Gresik Utara, selama ini TPA Ngipik lah yang dijadikan satu-satu tempat pembuangan sampah akhir masyarakat di Gresik dan saat ini sudah penuh.

Masyarakat Enggan Memilah

Seharusnya penumpukan sampah bisa dicegah jika masyarakat mempunyai kesadaran untuk mengurangi produksi sampah dan memilah sampah. Menurut Jurnal Indeks Perilaku Peduli Lingkungan Universitas Indonesia 2017, kepedulian masyarakat Indonesia terhadap lingkungan masih rendah yaitu diangka 0,57% dan salah satunya 76% tak memilah sampah. Padahal dengan memilah sampah sejak dari rumah akan mengurangi beban sampah yang dibuang ke TPA sebesar 40%. Lagi-lagi kontribusi masyarakat terhadap pengelolaan sampah masih minim, hasil survey Badan Pusat Statistik (BPS) 2018 menunjukkan Indeks Ketidakpedulian Masyarakat Indonesia terhadap sampah 72%. Ini menjadi PR bagi negara untuk segera menerapkan sistem pengelolaan sampah yang baik dan berkelanjutan.

Di Desa Tak Ada TPS Yang Bisa Kurangi Volume Sampah Ke TPA

Diawali dari desa, proses pengelolaan sampah sudah bisa dimulai dengan menyediakan TPST 3R. Ini sesuai dengan surat edaran Bupati Gresik No : 660/III/437.75/2019 tentang Penangan Sampah dilevel RT/RW/Dusun/Kelurahan/Desa. Namun sejauh ini tidak banyak desa yang memiliki TPST 3R di desa-desa di kabupaten Gresik, sehingga sampah tidak terkelolah dari lingkup terkecil.

Tidak Adanya Regulasi Yang Batasi Plastik

Dengan gaya hidup masyarakat saat ini yang bergantung pada plastik sekali pakai membuat produksi sampah di Gresik semakin meningkat. Tidak adanya regulasi yang mengatur pembatasan penggunaan plastik sekali pakai menjadi penyebabnya. Kabupaten Gresik sendiri hanya mempunyai surat edaran Bupati Gresik Nomor : 660/1282/437.75/2019 tentang Pengurangan dan Penanganan Sampah. Surat edaran ini tidak begitu signifikan mengurangi produksi sampah, masih banyak kita temui sampah-sampah liar dibuang sembarangan di sepanjang jalan.

“ECOTON mendorong kebijakan pemerintah untuk melarang penggunaan plastik sekali pakai karena selama ini plastik sekali pakai seperti tas kresek, sachet, styrofoam, sedotan, popok, botol minum jumlahnya semakin meningkat dan tidak bisa didaur ulang, ditambah lagi dengan tidak adanya TPST 3R di tiap desa membuat masyarakat membuang sampahnya ke Sungai” Ungkap Tonis Afrianto Koordinator Zero Waste Cities ECOTON, lebih lanjut Tonis juga mendorong masyarakat untuk mengurangi dan menghentikan pemakaian plastik sekai pakai agar sampah plastik tidak membunuh biota laut dan mengganggu kesehatan manusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *